Sejarah Memberi Bunga Sebagai Hadiah


Memberikan bunga kepada orang yang dicintai adalah salah satu tradisi yang paling sering dilakukan di seluruh dunia. Bahkan jika Anda tidak punya waktu atau uang tunai untuk mengumpulkan hadiah, hanya seikat bunga dengan fasih akan menyampaikan perasaan Anda.
Orang memberi bunga pada banyak kesempatan - ulang tahun, peringatan, , peringatan hari jadi, Hari Valentine, atau hanya tanpa alasan sama sekali. Tapi, pernah berhenti untuk memikirkan bagaimana kebiasaan indah ini dimulai?

Bahkan nenek moyang kita dulu memberi bunga!

Yah, untuk satu hal, memberi bunga sangat penting pada zaman kuno, dan bukan karena alasan yang kita lakukan hari ini! Pada zaman dulu, memberi bunga dan tanaman obat sebenarnya dipandang sebagai tindakan kebaikan - seringkali membuat perbedaan antara hidup dan mati. Bahkan, para arkeolog telah menemukan sisa-sisa kelopak bunga di beberapa situs makam prasejarah.
Seiring berabad-abad bergulir, bunga terus memainkan peran yang rumit dalam tatanan sosial umat manusia. Sejarawan telah mengungkapkan bahwa tindakan memberi bunga berasal dari zaman Mesir kuno sebagaimana diungkapkan dari hieroglif peradaban ini. Tulisan-tulisan Cina, serta mitologi Yunani dan Romawi berlimpah dengan referensi untuk seni memberi bunga. Orang Mesir kuno juga ahli dalam mengekstraksi minyak dari bunga untuk membuat parfum.

Bunga memiliki arti khusus pada Abad Pertengahan

Dipotong ke Abad Pertengahan, era tabu dan pembatasan sosial yang parah. Pedoman ketat dari gereja sangat mengernyit pada tampilan kasih sayang di antara pasangan, membiarkan imajinasi mereka berinovasi dan menghasilkan sesuatu yang jauh lebih dapat diterima. Bunga-bunga tidak bersalah, indah dan benar-benar tersedia. Jadi, pasangan mulai bertukar bunga dan masing-masing bunga memiliki makna signifikan sendiri yang hanya bisa dipahami oleh yang lainnya, membuat mereka bebas dari ketegangan mata yang mengintip dan pandangan ingin tahu.

Dari Turki ke seluruh dunia ...

Pada 1700-an Charles II mengimpor tradisi bunga Persia ke Eropa - Bahasa Bunga. Itu biasa digunakan di Turki untuk mengirim pesan. Bahkan, orang-orang Turki memperhalus kebiasaan ini menjadi seni rupa, dan bahkan menggunakannya dalam kampanye militer mereka untuk mengirim pesan rahasia militer. Jadi buket bunga sering merupakan pesan tersembunyi yang hanya dapat didekodekan oleh personil mereka di depan musuh yang tidak sadar.

Era Victoria melihat bunga bermain centrestage dalam banyak drama kehidupan. Rim ditulis tentang arti dan pentingnya bunga yang berbeda, rangkaian bunga artistik dan bagaimana mengubah bunga sederhana menjadi pesan yang fasih di antara dua orang.

Baca Juga : Memilih Warna Bunga Duka Cita yang Tepat



Bunga masih berkuasa

Bahkan hari ini, sedikit yang berubah. Jika ada, bunga mendominasi semua momen penting kita. Tentu saja, bahkan bunga memiliki hierarki mereka dan mawar terus menjadi bunga cinta, gairah, dan romansa yang klasik. Orang hanya perlu melihat-lihat di Hari Valentine untuk melihat toko bunga bisnis cepat lakukan pada hari itu. Satu tangkai bunga mengatakan lebih dari seribu kata, untuk memparafrasekan idiom jurnalistik.
Sungguh, bunga adalah yang terindah di antara ciptaan Alam dan memiliki ikatan yang tidak dapat ditentukan dengan umat manusia yang tidak berubah selama berabad-abad.

0 komentar: